Usai Kunjungan Ridwan Kamil, Pemda Garut Bergegas Tekan Peningkatan Pernyebaran Covid-19

kabargarut.com – Pemerintah Daerah (Pemda) Garut, Jawa Barat langsung berbenah menekan peningkatan penyebaran Covid-19. Upaya ini merespons kunjungan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil atau Kang Emil di sejumlah desa, serta area isolasi pasien Covid-19 di Garut.

“Saya meyakinkan kepada masyarakat, kami akan berjuang, bekerja keras dengan tim dengan ikhlas, dan profesional,” ujar Bupati Garut Rudy Gunawan saat melakukan pengecekan fasilitas tempat isolasi, di Rumah Susun (Rusun) Gandasari, Sabtu (26/6/2021).

Menurutnya, penanganan pencegahan Covid-19 merupakan gawean bersama. Ia berharap kesiapan pemda termasuk dukungan semua pihak dari masyarakat untuk menekan tingginya penyebaran Covid-19 tersebut.

Rudy mencontohkan, dugaan kelangkaan fasilitas pernapasan yang sempat dikeluhkan pasien Covid-19, langsung direspons pemda Garut dengan stok melimpah.

“Jadi tidak benar ada kekurangan oksigen, kami menyetok oksigen-oksigen, dan ini juga berlaku untuk semua rumah sakit, Puskesmas,” ujarnya.

Saat ini Rusun Gandasari masih melakukan isolasi 118 pasien dengan keterisian hingga 100 persen. Rudy berharap dengan upaya jemput bola ke setiap area isolasi, mampu meningkatkan tingkat kesembuhan pasien Covid-19.

“Kita nakes 24 jam, kami ada visit dokter, jadi kami pasti bantulah, tapi mohon maaf seandainya ada sesuatu kekurangan, karena kami ada 1.700 yang di isolasi mandiri,” pinta Rudy.

Baca Juga :   Sikap Aji Mumpung Pelaku Usaha Wisata Coreng Citra Wisata Garut, Pemkab Akan Tindak Tegas

BOR Garut

Saat ini rata-rata ruang ketersian rumah sakit di Garut mencapai 92,87 persen, bahkan beberapa di antaranya seperti RSU Guntur, RSU Intan Husada dan ruang isolasi Rusun Gandasari mencapai 100 persen.

Sementara sisanya mulai RSUD dr Slamet. RSUD Pameungpeuk Prov. Jabar, Nurhayati, Annisa Queen, Medina dan Islamic Center memiliki tingkat hunian cukup beragam.

‘Total ruang tersedia 701, yang terpakai 651, atau sekitar 92,87 persen yang terasi,’ sesuai data terbaru yang dikeluarkan Pemda Garut.

Bahkan Rudy tak segan langsung menyapa para pasien yang tengah melakukan isolasi di beberapa area isolasi yang disediakan pemda Garut.

“Rumah sakit penuh ya, sabar ya, ini lagi kami tangani ibu bapak ya, enggal damang (cepat sembuh),” pinta Rudy di sela-sela kunjungannya di Rusun Gandasari.

Data terbaru Satgas Covid-19 Garut mencatatat, total kasus Covid-19 mencapai 16.173 kasus. Rinciannya sebanyak 576 Kasus isolasi RS/perawatan, 676 kasus meninggal dunia serta 10.133 kasus dinyatakan sembuh.

 

Artikel ini telah tayang di :
https://www.liputan6.com/regional/read/4592113/menunggu-gebrakan-pemda-garut-tekan-tingginya-penyebaran-covid-19

Bagikan :

Next Post

Meminimalisir Lonjakan Covid-19, Semua Objek Wisata Garut Ditutup Pemkab

Sen Jun 28 , 2021
kabargarut.com – Pemerintah Kabupaten Garut, Jawa Barat menutup semua objek wisata yang ada di wilayahnya untuk menghindari kerumunan orang di tengah terjadinya lonjakan Covid-19 yang sangat mengkhawatirkan saat ini. Kepala Dinas Pariwisata dan Kebudayaan Kabupaten Garut Budi Gan Gan di Garut, Minggu (27/6/2021), mengatakan penutupan seluruh tempat wisata termasuk wisata […]
error: Content is protected !!