Pembunuhan 5 Anak Buah Kapal di Garut

Kabar Garut – Warga Garut dihebohkan dengan kabar pembunuhan terhadap 5 orang anak buah kapal (ABK) di tengah laut. Polisi kemudian turun tangan mencari keberadaan kelima ABK tersebut yang saat ini diketahui hilang di lautan. Kabar tentang lima ABK menjadi korban pembunuhan mulai diperbincangkan warga pada Selasa (29/12) malam kemarin setelah video keriuhan warga sekitaran Pantai Sancang, Garut tersebar via WhatsApp. Dalam video tersebut, warga heboh lantaran mendengar kabar telah terjadi pembunuhan terhadap lima orang ABK asal Sulawesi.

Ada sejumlah video yang beredar. Berdasarkan penelusuran, setidaknya ada tiga video amatir yang beredar terkait hal tersebut. Di video pertama berdurasi 2 menit 58 detik menampilkan kesaksian seorang ABK mengaku bernama Nelson. Nelson bersaksi dia dan lima orang temannya menjadi korban pembunuhan yang terjadi di tengah laut oleh seseorang. “Dari Sulawesi lorang lima. Ditikam….dilempar. Ditikam langsung sorong ke air,” kata Nelson dalam video tersebut.

Sementara video lainnya berdurasi 1 menit 54 detik menampilkan suasana warga di pesisir pantai selatan Garut tengah mengevakuasi sebuah kapal nelayan ke pesisir pantai.

Dalam video tersebut, terdengar suara perekam video yang mengaku sedang mengamankan barang bukti. “Ini lagi mengamankan dulu barang buktinya,” ucap pria tersebut.

Selain itu, terdengar juga percakapan antarwarga yang tengah mengevakuasi kapal tersebut. Ada juga teriakan warga ke seseorang yang ada di atas kapal tersebut.

Baca Juga :   Kantor Pengadilan Agama Garut Tutup, 11 Orang Positif Covid-19

“Woy kadieu…urang turun ka dieu (woy ke sini, kamu turun ke sini),”

“Beunangkeunjelemanaheula padahal mah.Keuniyeu mah. Urangudagjelemana bakallinglungeun (Padahal kita tangkap dulu orangnya. Ini biarkan saja dulu. Kejar dulu orangnya bakal kebingungan),” ucap pria dalam video tersebut.

Muslih mengatakan, setelah mendatangi TKP petugas polsek bertemu dengan salah satu awak kapal bernama Agustinus Nelson Jonai. Kepada petugas Nelson mengaku lima orang temannya hilang di tengah laut.

Hal tersebut terjadi setelah salah seorang ABK bernama Ardi mengamuk dan menusuk ABK lainnya bernama Johan. Berdasarkan keterangan Nelson, Johan ditikam dan ditendang ke laut oleh Ardi.

“Ada salah seorang ABK kapal bernama Mohamad Ardi mengamuk dan menusuk salah seorang ABK kapal bernama Johan dengan menggunakan sajam berupa pisau dan kanco,” katanya.

Heboh Pembunuhan ABK di Laut, Polres Garut: Pelaku Sudah Diamankan”Karena merasa terancam, kemudian 4 orang ABK lainnya lompat dari kapal,” ujar Muslih menambahkan.

Johan dan empat ABK lainnya saat ini dinyatakan hilang. Hingga saat ini keberadaan mereka tidak diketahui. Sementara Nelson kini diamankan Polsek Cibalong.

Atas kejadian itu, polisi mengamankan satu orang terduga pelaku yang diketahui bernama Ardi. Kapolres Garut AKBP Adi Benny Cahyono menjelaskan, saat ini pelaku diamankan di Polsek Cibalong dan tengah menjalani pemeriksaan.

“Pelaku sudah diamankan,” ucap Adi

Sumber : Detiknews

Editor : Kabar Garut

Bagikan :

Next Post

Polres Garut Turun Tangan, Geger Kabar 5 ABK Dibunuh di Tengah Laut

Rab Des 30 , 2020
Kabar Garut – Beredar sejumlah video kesaksian seorang anak buah kapal (ABK) yang mengaku sejumlah temannya dibunuh di tengah laut. Polres Garut turun tangan lantaran korban ditemukan di wilayah hukumnya. Pada Selasa (29/12/2020) malam, warga Garut dihebohkan dengan munculnya sejumlah video bertopik lima orang ABK dibunuh di tengah laut. Berdasarkan […]
error: Content is protected !!