Pemasangan Jembatan Terkendala, Bandung-Garut Lewat Pangalengan Masih Terputus

Kabar Garut – Hingga Selasa 12 Januari 2021 petang, jalan provinsi yang menghubungkan Garut-Bandung via Pangalengan masih belum bisa dilalui kendaraan baik roda dua maupun roda empat. Hal ini menyusul terjadinya longsor pada Sabtu 9 Januari 2021 lalu.

Kepala Workshop UPTD IV Dinas Bina Marga dan Penataan Ruang (DBMPR) Provinsi Jabar, Deni Rahadian, menyebutkan salah satu titik longsor yang hingga saat ini masih belum bisa dilalui kendaraan yakni di wilayah Kecamatan Talegong. Di daerah ini ada jembatan yang ambruk akibat longsor yang terjadi Sabtu pekan lalu.

Dikatakannya, jembatan yang ambruk di kawasan Talegong itu adalah Jembatan Citalegong yang berada di jalur penghubung antara Garut-Bandung via Pangalengan. Pihaknya sudah berupaya memasang jembatan darurat agar jalur bisa dilalui kendaraan akan tetapi karena terkendala buruknya cuaca, pemasangan jembatan darurat belum bisa dilaksanakan.

“Pemasangan jembatan sementara atau jembatan darurat Citalegong yang menjadi penghubung Garut-Bandung via Pangalengan, Kecamatan Talegong sampai hari ini belum bisa dilaksanakan. Hujan deras yang terus menerus turun di daerah ini membuat petugas mengalami kendala,” ujar Deni, Selasa 12 Januari 2021.

Akibatnya, tutur Deni, pemasangan jembatan darurat yang rencananya akan mulai dilaksanakan Selasa, pada akhirnya terpaksa harus ditunda. Ia berharap cuaca akan membaik keesokon harinya sehingga pemasangan jembatan darurat bisa segera dilaksanakan.

Baca Juga :   Separuh Lebih Warga Garut Menikmati Bantuan Sosial Selama Covid-19

Deni menyampaikan, pemasangan jembatan darurat tidak bisa dipaksakan dalam kondisi cuaca buruk karena hal itu bisa membahayakan keselamatan petugas. Apalagi posisi jembatan berada di antara tebing yang tentunya rawan terjadi longsor susulan apalagi saat hujan turun dengan deras.

Diungkapkannya, di wilayah tersebut hujan deras turun sejak Senin 11 Januari 2021. Sebenarnya pada Selasa pagi, pengerjaan pemasangan jembatan sudah mulai dilaksanakan akan tetapi pada Selasa siang hujan deras kembali turun sehingga pengerjaanya terpaksa dihentikan.

Selain pemasangan jembatan darurat, ditambahkan Deni, pihaknya juga mulai melaksanakan pembersihan material longsoran yang menimpa ruas jalan di beberapa titik. Namun belum semua material longsoran bisa disingkirkan mengingat banyaknya titik longsor yang terjadi dan ditambah faktor cuaca buruk.

“Hingga Selasa petang ini, jalur Garut-Bandung via Pangalengan masih belum bisa dilalui kendaraan dan kami akan berupaya agar jalur itu secepatnya bisa dilalui lagi. Saat ini tinggal dua titik yakni Jembatan Citalegong dan di kawasan Sawah Jeruk,” ucap Deni.

Sumber : www.pikiran-rakyat.com

Editor : Kabar Garut

Bagikan :

Next Post

Kawasan Wisata Pantai di Garut Selatan Ditutup Total, Selama PSBB

Kam Jan 14 , 2021
Kabar Garut – Ketua Life Guard Pantai Santolo Kabupaten Garut, Dede Rustandi menyebut kawasan wisata di Garut Selatan termasuk Pantai Santolo ditutup total selama diberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) Proporsional. Penutupan itu terhitung mulai 13 Januari hingga 25 Januari 2021. Dengan demikian, jika ada wisatawan yang berkunjung ke kawasan […]
error: Content is protected !!