Kisah Misterius Candi Cangkuang

Kabar Garut – Tak hanya Jawa Tengah, Jawa Barat juga punya candi. Salah satunya adalah Candi Cangkuang di Kampung Pulo, Garut yang asal-usulnya masih menjadi tanda tanya.

Candi Cangkuang merupakan candi Hindu yang bisa dilihat di Kampung Pulo, Cangkuang, Kecamatan Leles, Garut. Ini pertama kali ditemukan tahun 1966 oleh tim peneliti yang salah satunya bernama Uka Tjandrasasmita. Penelitian ini dilakukan berdasarkan laporan dalam buku sejarah mengenai adanya arca Siwa dan makam Muslim di bukit Kampung Pulo.

“Di Cangkuang itu ada sebuah arca Siwa dan makam Arif Muhammad, tidak menjelaskan adanya candi. Lalu Uka Tjandrasasmita curiga ada apa gerangan. Karena kalau ada nama Muhammad sudah jelas nama Muslim, sedangkan Siwa nama dewa dalam agama Hindu,” ujar Zaki Munawar, juru pelihara yang menjadi pemandu saat detikTravel berkunjung ke Candi Cangkuang pekan lalu.

Setelah digali, ditemukan fondasi berukuran 4,5×4,5 meter dan puing-puing candi yang berserakan. Tidak ada keterangan jelas siapa atau kerajaan apa yang membangun candi, tapi dilihat dari batuannya dan kesederhanaan bentuk, Candi cangkuang diperkirakan didirikan pada abad ke-8.

“Tidak diketahui candi ini peninggalan siapa,” kata Zaki.

Batuan yang ditemukan tersebut kemudian dikumpulkan, tapi hanya 40% puing candi yang terkumpul. Akhirnya, candi tetap dipugar dengan puing yang ada ditambah batu yang dicetak agar mirip dengan perkiraan bentuk aslinya.

Baca Juga :   Situ Bagendit di Garut Bakal Punya 6 Zona Wisata

“Yang terkumpul hanya 40% saja tapi mewakili seluruh bangunan candi. Dengan berbagai pertimbangan, Candi Cangkuang dipugar tahun 1974-1976 tapi yang aslinya 40%. Yang 60% dicetak di wilayah ini sehinggga kelihatan bentuknya yang asli,” jelas Zaki.

Setelah selesai dipugar, jadilah Candi Cangkuang dengan ukuran 4x18x8 meter. Arca Siwa yang sebelumnya telah ditemukan di simpan di dalam candi. Nama candi juga diambil sesuai nama daerah setempat.

“Setelah selesai, diberi nama Candi Cangkuang sesuai nama tempat ditemukan. Nama cangkuang diambil dari nama pohon pandan,” ucapnya.

Hingga kini, Candi Cangkuang masih berdiri tegak di sebelah makam Arif Muhammad di Kampung Pulo dan sudah menjadi kawasan cagar budaya. Keberadaan candi Hindu dan makam Muslim yang bersebelahan ini juga menggambarkan keharmonisan umat beragama penduduk setempat.

Traveler yang penasaran ingin datang ke kawasan Cagar Budaya Candi Cangkuang, bisa berkunjung setiap hari sejak sekitar pukul 07.00-17.00. Biayanya mulai dari Rp 3 ribu untuk turis lokal dan Rp 5 ribu untuk turis mancanegara.

Artikel ini dimuat juga pada travel.detik.com dengan judul “Kisah Candi Cangkuang yang Misterius di Garut”

Editor : Kabar Garut

Bagikan :

Next Post

Leuweung Oko D'Great, Destinasi di Garut yang Bikin Ogah Pulang

Rab Feb 10 , 2021
Kabar Garut – Dikelilingi pohon pinus, berhawa sejuk, dan semilir angin yang lembut, ini dia The Great Oko. Hutan wisata yang jadi destinasi baru buat weekend di Garut. Ada satu lagi tempat wisata baru di Garut, Jawa Barat. Namanya The Great Oko. Wisata ini menawarkan keindahan dan kesejukan alam yang […]
error: Content is protected !!