11 Tenaga Kesehatan Gugur Selama Pandemi, Wabup Garut: Mereka Berada di Garis Depan

kabargarut.com – Tercatat 11 tenaga kesehatan (nakes) gugur ketika menjalankan tugas akibat terpapar virus corona (COVID-19)

Kabupaten Garut telah kehilangan beberapa pahlawan kesehatan baik dokter, bidan, maupun perawat yang gugur ketika bertugas.

Wakil Bupati Garut, Helmi Budiman mengatakan total tenaga kesehatan yang meninggal berjumlah 11 orang yang terdiri dari 2 orang dokter, 3 orang perawat, 2 orang bidan, dan 4 tenaga kesehatan lainnya.

Helmi mengungkapkan, pengorbanan tenaga medis selama masa pandemi sangat besar, seraya memohon do’a kepada masyarakat agar tenaga kesehatan selalu diberikan kesehatan.

“Mereka berada di garis terdepan memberi pelayanan kepada pasien. Bahkan, tidak sedikit diantaranya justru menjadi korban yang terpapar Covid-19. Perawat kita sangat terbatas, mohon doanya untuk masyarakat Kabupaten Garut agar para tenaga medis selalu diberi kesehatan,” ujarnya, Hal ini ia sampaikan usai melaksanakan apel virtual di Kantor Command Center, di Kompleks Pendopo Garut, Kecamatan Garut Kota, Kabupaten Garut, Senin 21 Juni 2021.

Helmi menambahkan, pihaknya akan melakukan segala upaya untuk melindungi kerja petugas medis di semua fasilitas kesehatan. Helmi juga mengajak masyarakat untuk bersama-sama mendukung program pemerintah dalam menangani Covid-19 dengan melaksanakan vaksinasi.

“Pemerintah akan berupaya melakukan berbagai langkah untuk memproteksi kerja petugas medis di semua fasilitas kesehatan. Terutama di fasilitas kesehatan yang menerima dan melayani pasien terpapar Covid-19. Mari bersama-sama mendukung program vaksin yang diselenggarakan oleh pemerintah semua harus berperan sebagai bentuk tanggung jawab sosial,” kata Helmi.

Baca Juga :   Tanggapan Tsani Fadila Yustika, Dampak Covid-19 Terhadap Berbelanja Online

Helmi meminta masyarakat untuk tetap waspada dalam jangka waktu 2-4 minggu ke depan dan tetap mendengarkan anjuran dari pemerintah. “Ini bagian dari upaya kita untuk menekan laju paparan Covid-19 dan tentu saja ini bagian dari tugas kemanusiaan kita. Tetap waspada 2-4 minggu ke depan untuk tidak panik akan tetapi tetap waspada dengan selalu mendengar anjuran pemerintah,” ucapnya.

Helmi meminta jajarannya untuk mengajak semua kalangan masyarakat ormas (organisasi masyarakat), tokoh agama, serta unsur lainnya dalam sosialisasi protokol kesehatan 5M, yakni memakai masker, mencuci tangan, menjaga jarak, membatasi mobilitas dan interaksi, serta menjauhi kerumunan.

“Tidak ada krisis/pandemi yang tidak selesai, hanya ada yang selesai dengan memakan banyak korban dan ada yang selesai dengan sedikit korban, kuncinya ada di peran kita semua. Tetap menjaga protokol kesehatan, berarti kita menyayangi diri sendiri dan menyayangi tenaga kesehatan, juga sebagai bentuk tanggung jawab sosial menjaga kesehatan masyarakat secara keseluruhan,” pungkasnya.

***

 

Artikel ini sebelumnya tayang di :
https://jurnalgarut.pikiran-rakyat.com/berita-garut/pr-332091290/11-nakes-di-garut-gugur-akibat-covid-19-helmi-minta-masyarakat-untuk-waspada

Bagikan :

Next Post

Perihal Pemulasaraan Jenazah Covid-19, Bupati Garut Ancam Tindak Tegas Jika Ada Pemungut Dana

Sel Jun 22 , 2021
kabargarut.com – Bupati Garut Rudy Gunawan mengingatkan bahwa pemulasaraan jenazah Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) merupakan tanggung jawab dari Satgas (Satuan Tugas) Penanganan Covid-19. Bupati mengancam melakukan tindakan tegas jika ada oknum yang melakukan tindakan pemungutan dana dalam pemulasaraan Covid-19. Sebelumnya, Bupati Rudy memberikan apresiasi kepada beberapa puskesmas yang sudah siap […]
error: Content is protected !!